Rabu, 04 Juli 2018

Tips Motoran Jauh

Setelah kemarin menempuh perjalanan panjang Mudik dan Balik dengan PCX, berikut saya berikan garis besar, kira-kira apa aja sih yang perlu diperhatikan kalo mau perjalanan jauh? Oh iya, perjalanan jauh ini buat yang enggak kuat biasanya pake nginep di hotel gitu karena merasa kejauhan, tapi buat saya, enggak lah. Enggak pake hotel kalo cuma jarak 12 jam-an mah :D Pengguna motor antara 100 - 250 cc pasti udah sering tidur 1 - 2 jam di pinggir jalan, terus lanjut lagi. Pengguna diatas 250, ya ngehotel palingan kalo capek xixixi...

Perlengkapan Pakaian

Jaket Respiro yang anti angin, tapi enggak anti air, cukup nyaman untuk riding harian, atau jarak jauh waktu udara puanas bianget. Ini cuma contoh, brand lain juga banyak kok.
Maksudnya yang kita pakai ketika dalam perjalanan. Kalo bisa, lihat juga perkiraan cuaca disepanjang jalur perjalanan, paling enggak di setiap kota yang dilewatin. Kalo ada kemungkinan hujan, jangan lupa bawa pakaian hujan-nya. Kalo enggak, ya jas Hujan bisa diselipin agak dalem di dalem tas, jadi kalo darurat masih bisa make, tapi kalo pun enggak kepake enggak banyak makan tempat karena dilipet rapih (sampe susah dikeluarin dari tas).

Pilih jaket yang sesuai. Kalo lagi musim panas, enggak pernah hujan, suhu sampe 37 derajat, baiknya pake jaket jangan yang terlalu tebel, enggak perlu waterproof, cukup yang windproof aja, atau yang ada sedikit sirkulasinya biar enggak terlalu kepanasan. Lihat jalur juga lewat google plus, kalo banyak macet, sirkulasi di jaket ini jadi penting, biar enggak kringetan kebanyakan yang bisa mengakibatkan dehidrasi.


Helm

Pilih helm yang enak. Kalo misalnya pas beli helm ada rasa keteken di bagian kepala tertentu (biasanya sih telinga) coba cari model lain. Masalahnya kalo cuma sebentar oke, kalo kelamaan ini lama-lama jadi beban buat badan karena harus nahan sakit yang makin lama makin kerasa, terutama dalam perjalanan jauh dan pemakaian helm yang sangat lama.

Ada tekanan sedikit di bagian kepala yang kurang nyaman sedikit bisa bikin seluruh perjalanan enggak nyaman lho. Ditambah lagi angin yang neken helm juga kan semakin kenceng kalo di jalan lebar, terutama di Pantura.

Tas Punggung

Kalo pake tas punggung, pastiin tasnya enak. Malahan kalo bisa di ulur aja itu yang nyantol ke pundak sampe tas punggungnya duduk di boncengan belakang. Jadi ibaratnya tali yang ke pundak itu cuma kaya nyantol biar enggak jatoh aja, biar jok belakang yang nahan bobot tasnya.

Kalo bisa tasnya yang ada sirkulasinya di bagian belakang (tempat ketemu sama punggung), biar bagian punggung enggak terlalu panas dan bikin gerah. Kalo bisa juga jangan terlalu berat, walau cuma digantungin di pundak, tetep aja semakin berat semakin terasa.

Earphone

Ada yang nyaranin pake earplug sih, karena suara angin diperjalanan itu cukup bikin capek juga. Ada yang bilang tekanan angin yang masuk ke helm dan neken telinga dan bikin suara angin itu juga neken bagian dalem telinga. Akibatnya kelamaan bisa bikin pusing. Makanya pake earplug.

Tapi karena saya enggak punya earplug, pake headset membantu kok. Sayangnya waktu perjalanan kemaren lupa enggak bawa headset atau earphone, jadi sedih deh di jalan wkwkwk..
Kebetulan saya pake ini, yg penting earphone/earset sih.

Dengan Earphone atau Earset juga memungkinkan kita komunikasi lho, ada aplikasinya di Google Play Store aplikasi komunikasi lewat bluetooth macem interkom gitu. Jadi kalo riding kelompok bisa ngobrol kalo misalnya, perlu isi bensin, berhenti sebentar atau sekedar ngobrol aja. Juga bisa dipake buat dengerin google maps ngoceh, terutama kalo lagi perjalanan mudik dan lewat kota yang agak besar, ini membantu. (Hampir nyasar di Semarang gara-gara enggak bisa denger si google)

Posisi Berkendara

Gunakan semua jenis posisi mengemudi. Kalo di PCX, kaki di selonjorin di depan, di tekuk agak racy, punggung dicondongin kedepan, punggung di kebelakangin, semua harus dipake bergantian biar badan enggak diam dalam waktu yang terlalu lama. Paling enggak dengan ganti posisi, kita bisa bikin otot yang bekerja menahan tubuh ini gantian nahanya. Secara ilmu enggak tau lah gimana, tapi secara praktek, pokoknya kalo cape sama satu posisi, coba ganti posisi lain. Geser bokong ke depan, geser bokong ke belakang, semua jenis posisi berkendara ini membantu lho. Kalo capek juga, bisa gantungin kaki ke bawah dilurusin (kalo enggak nabrak aspal)

Enggak perlu kaya gini sih. Sumber: motorplus.gridoto.com


Istirahat

Jangan lupa istirahat! Ini penting, karena kadang waktu motoran kita terlena dan kadang males istirahat. Seenggaknya 3 jam, tapi kalo saya 2 jam. Setiap dua jam sempetin istirahat 15 - 30 menit. Kalo lebih juga enggak apa-apa sih. Di waktu istirahat ini gunakan buat berdiri atau terlentang, kan kita udah kelamaan duduk, jadi ya berdiri atau terlentang jadi pilihan bagus buat mengganti suasana badan.

Lakukan peregangan dengan berjalan sebentar, tarik tangan keatas, atau gimana pun yang bikin otot-otot meregang lah. Setelah itu baru tiduran lurus (jangan lupa buka helm dulu). Dengan begitu beban badan enggak terlalu besar, jadi enggak terlalu capek banget pas sampe tujuan.

Selama istirahat ini jangan lupa minum air ya. Dehidrasi adalah musuh dari pengendara motor jarak jauh. Begitu sadar dehidrasi, biasanya sudah terlambat, jadi seenggaknya secara reguler minum air. Enggak harus air putih doank sih, yang ada warna-warnanya juga boleh (bukan cat ya). Yang ada nutrisinya juga bisa, pokoknya minum air secara reguler untuk menjaga cairan di dalam tubuh.

Bersihkan Visor

Bersihkan Visor atau kaca helm kalo mulai kotor. Jangan dibiarin aja. Kotoran yang nempel dalam perjalana ini terus nambah lho, jadi paling enggak setengah atau seperempat perjalanan harus bersihin helm. Bukan cuma helm, mika lampu utama juga harus dibersihin, terutama kalo kondisinya sedikit hujan. Kurangnya cahaya lampu depan ini karena pelan-pelan kadang enggak kerasa, tibat-tiba udah enggak terlalu terang aja.



Barang Bawaan

Bawa seperlunya

Nentuin ini kadang bingung, terutama kalo punya pikiran: lebih baik bawa tapi enggak butuh tapi butuh pas lagi enggak bawa... Kalo pake pikiran kaya gitu ya pasti jadi banyak yang dibawa kan. Jadi kita harus bener-bener milih, mana yang kira-kira enggak perlu banget enggak usah dibawa. Kalo kita iyain semua kita perluin, ya akhirnya kebanyakan lah yang kita bawa. Kebanyakan bawa barang juga nyusahin diperjalanan, kan? Menuhin tas, nambah beban kendaraan, ujung-ujungnya jadi cepet capek dan bahan bakar lebih boros (karena bawaan lebih berat)

Jangan cuma bawa yang diperluin

Nah, berlawanan sama yang diatas, ya... Maksudnya sih, kalo saking banyaknya yang enggak masuk di daftar bawaan, menyisakan pakaian ganti doank, ya itu keterlaluan. Jangan lupa bawa paling enggak kunci2, kalo di PCX kunci cadangan buat buka jok, obeng, kunci busi atau semua yang kita dapet dari toolkit gratisan itu. Paling enggak kalo ada baut kendor, kita bisa benerin sendiri tanpa harus nyari bengkel dulu kan. Spion kendor misalnya, juga bisa langsung dibenerin.

Tambahan lainya yang mungkin perlu, tang, senter, botol minum dan snek. Jangan lupa juga powerbank atau charger hp, biar kalo pas berhenti bisa sambil charge hp kan.

Bagasi dan tas tambahan

Karena PCX bagasinya gede, dimaksimalkan penggunaan bagasinya, misalnya bawa tas yang lemes, jadi enggak makan tempat. Masukin bagasi, teken-teken sampe ngikut bentuk bagasinya. Kalo enggak muat, ya apaboleh buat di gendong sisanya.

Kalo pake motor sport, maksimalkan tank bag dan tail bag, keduanya bisa mengurangi beban punggung. Kalo ada side bag atau saddle bag, ya boleh pake juga, asal jangan terlalu lebar biar enggak mengganggu pengguna jalan lain.


Oke, cukup sekian.

Jangan lupa follow twitter @awp-agni dan youtube agung prasetya agni 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kunjungi Postingan Lainya