Sabtu, 14 Juli 2018

Pengukur kecepatan yang lebih presisi: Speedo, GPS atau dihitung?

Banyak yang ngetes top speed di jalanan, bahaya bro! Lagian penggunaan speedometer enggak presisi-presisi amat lho. Bisa sampe selisih 20 km/jam dari pengukuran GPS. Nah, apa pengukuran GPS paling presisi? Enggak juga sih. Pengkuran paling presisi adalah dengan dihitung, dari RPM mesin diterjemahkan ke km/jam. Gimana caranya? Gampang, nih tak kasih tau caranya. Eh, mungkin udah pernah ada di artikelnya motogokil.com, soalnya saya juga tau gara-gara lihat rumus yang dikasih om motogokil.com di excel buat ngitung power motor di artikel sebelumnya.

Nah, gimana caranya?

Presisi Speedo vs GPS

Speedometer mengukur kecepatan dalam KMPH dengan mengukur putaran, entah itu di roda atau di sprocket. Dengan begitu, pergantian ban akan mempengaruhi akurasi, semakin kecil total ukuran ban, semakin cepat poros yang dikur berputar. Belum lagi biasanya pabrikan sengaja menampilkan kecepatan yang sedikit lebih tinggi di speedometer dibanding kecepatan sebenarnya (atau biasanya sih dibandingin sama GPS). Mengukur kecepatan pada speedo, tentu butuh tempat. Entah di mesin dyno (kalo sensornya di sprocket), standar tengah, atau harus dilarikan riil di jalanan.



Sementara GPS menggunakan satelit penunjuk posisi yang kemudian komputer menghitungkan kecepatanya dengan mengukur perubahan posisi dan dibandingkan dengan waktu sehingga diperoleh kecepatan pergerakan pengguna GPS-nya. Lebih presisi? Tentu saja sangat tergantung dengan satelit, perangkat penerima sinyal GPS-nya dan kecepatan komputasi dari perangkatnya. Kalo hari terang, langit cerah, tidak ada gedung tinggi, bisa sangat presisi pengukuranya. Kalo mendung, ya tergantung alat penerimanya, kalo ada delay, tentunya penghitungan kecepatan jadi terganggu. Apa lagi kalo pengukuran melewati terowongan panjang, bisa dipastikan perangkat tidak akan menerima sinyal GPS.

Selain menggunakan ponsel pintar, pengukuran kecepatan menggunakan satelit ini biasanya juga menggunakan perangkat khusus agar penerimaan sinyal GPS lebih baik. Perangkat yang dikhususkan untuk mengukur kecepatan biasanya dapat menerima sinyal GPS lebih baik dari pada perangkat pada ponsel pintar.

Pengukuran menggunakan GPS mau tidak mau dilakukan secara langsung, artinya memerlukan jalur panjang. Kalo bisa sih kosong, tapi banyak juga yang ngetes di jalanan umum ya. Selain berbahaya untuk penguji-nya, berbahaya juga untuk pengguna jalan lain.

Nah, untuk melihat topspeed ada juga sih caranya tanpa melakukan pengetesan di jalanan dan presisinya jauh lebih tinggi. Yaitu menghitung langsung dengan mengkonversi RPM mesin ke kecepatan dibandingkan dengan kecepatan putar roda belakang.

Menghitung Kecepatan melalu RPM

Seperti yang kita tahu, penunjuk RPM pasti presisi donk, karena menggunakan sensor dan menjadi patokan pengapian ECU (iya kan ya?). Nah, RPM pada mesin ini akan kita konversikan ke RPM pada roda. Kalo diketahui rpm pada roda, dihitung keliling rodanya, maka kita bisa tahu berapa jarak yang ditempuh si roda dalam 1 jam kan.

Misalnya kita ambil contoh CBR150R Streetfire ya. Diketahui sepert ini spek-nya:



Dari data diatas, yang dilingkari merah adalah ukuran ban, dan yang akan kita ukur ban belakang ya. 17 inci adalah diameter, jadi rumusnya π *d, tapi ini belum keliling terluar ya, kan masih ada roda yang belum di hitung. Keliling keseluruhan perlu ditambah dua kali ketepalan roda. Nah, mengukur ketebalan roda untuk kasus ini berarti 70% dari 130mm yaitu 90mm atau dua kalinya jadi 180 mm. Ukuran velg juga kita ubah ke mm jadi 431,8 mm. Dengan demikian keliling ban adalah 1929,1 mm.

Nah, sekarang kita akan ukur ketika mesin berputar 1000 kali, berapa kali roda berputar? Caranya dengan menghitung reduksi atau penguranganya. Misal kita hitung pada gigi 6 1000 RPM, maka untuk mencari kecepatanya 1000 rpm dibagi reduksi primer, dibagi reduksi akhir, dan dibagi reduksi gigi ke 6, hasilnya 3,7 km/jam hampir 4 km/jam Nah, kalo dibuatkan rumusnya di excel hasilnya seperti tabel di bawah nih.


Nah, tinggal dilihat deh tuh, kalo RPM mentok di 9000 berarti kecepatan di gigi 6 ya 112,92 km/jam di speedo pasti lebih tinggi kan.

Klo dari sini, mau naikin topspeed, gampang, tinggal ganti aja gir belakang ke yang lebih kecil. Masalah mesinya sampe apa enggak ke RPM yang sama, ya beda lagi. Kalo enggak sampe, gampang,  tambahin aja powernya. Pake ECU programmable, sendalpot resing, gampang... (gampang nulisnya, prakteknya kalo enggak terukur ya bisa bikin mesin jebol)

Yah, sekian artikel enggak jelas ini, jangan lupa follow blog (belum ada yang follow T_T) dan twitter di @awp_agni

Oh iya, mungkin artikel ini ada yang mirip di motogokil.com karena emang aslinya file yang ada pengukuran ini dari om motogokil. Makasih ya om. :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kunjungi Postingan Lainya