Minggu, 06 Mei 2018

Perbandingan Jasa Kurir: Pengalaman Pribadi

Awalnya seneng banget sama kurir warna merah itu, karena selalu lebih cepat sampenya dibanding yang satunya, tapi untuk sekarang kurir merah itu mengecewakan. Diawali dengan pengen coba membandingkan dua jasa layanan paket atau kurir, saya memesan dua barang dari toko online. Satu menggunakan sebut saja namanya si merah, satunya menggunakan JNE. Saya sebutkan JNE karena paket berhasil sampai dengan selamat, tapi masih nyangkut di tetangga, belum sempet ambil.

Kedua pesanan dipesan tanggal 3 pada sekitar pukul 2 siang. Karena butuh waktu untuk pengemasan dan pengiriman, paket baru dikirimkan tanggal 4 (untuk yang JNE) dan baru tanggal 5 (untuk si merah).

JNE

Paket JNE dikirim pada tanggal 4, diambil kurir dari tempat pengirimnya pada pukul 00.00 (kata aplikasi tracking dari JNE-nya. Diterima di konter jakarta jam 2 pagi dan masuk sorting center jam 1 siang. Baru dikirimkan (statusnya Received at origin gateway) jam 6 pagi tanggal 5-nya. Pada tanggal yang sama pukul dua sampai di gateway bogor. Baru besoknya diterima kurir pengantarnya jam 12 siang. Jam 4, paket sudah sampai di Mamah Saskia (nama tetangga yang nerima). Paket dari Jakarta ke bogor diterima dalam waktu 3 hari plus 1 hari pengemasan. Cukup cepat? Menurut saya mungkin bisa lebih cepat lagi, tapi mungkin saja sedang banyak pengiriman jadi padat. Begini penampakan status tracking-nya:


Simerah J**

J** punya tracking yang lebih bagus, dia bahkan sampe nyebutin nama kurirnya (PT. POS juga sih). Karena kesalahan pengemasan, paket baru dikirim 2 hari setelah pemesanan, tepatnya tanggal 5 (sesuai dengan tracking). Pukul 08.01 paket sudah diterima. Tapi baru dikirim ke BDO_gateway pukul 16.56 dan sampai pada pukul 18.31. Tanggal 6 Paket sudah dikirimkan ke BGR_gateway pada pukul 02.06, ini jaraknya mungkin sekitar 120an km, tapi sampai pada pukul 05.39, saya anggap cepet ini. Dari sini entah kenapa tidak ada pengiriman dari BGR_gateway ke Parung, tapi langsung dari Parung dikirimkan menggunakan sprinter dengan menyebutkan nama sprinter-nya. Itu pukul 13.50, dan akhirnya jam 20.34 pesanan sampai dan dituliskan di keterangan tracking diterima oleh iddah (nama istri saya). Trackingnya seperti gambar dibawah ini:
Cepet kan? Tunggu dulu. Jam 20.34 itu istri saya lagi sama saya, sama anak-anak, terus yang nerima siapa? Hayo? Kalo bukan istri saya yang terima, kenapa di tulis nama istri saya? Ya memang saya kirimkan ke nama istri saya, tapi kan dia enggak terima, tapi tertulis penerimanya dia. Nah, pertanyaanya, kemana paket saya?
Langsung saya telepon ke CS J** menceritakan kejadian ini, katanya nanti pengirimanya akan disempurnakan. Wait, what? Dengan status sudah diterima itu terus saya enggak harus gimana2 lagi nih? Sampai saat ini belum ada kejelasan dari pihak J** terkait hal ini. Dari sekian banyak pengiriman, ini pertama kalinya bermasalah. Balik ke JNE lagi dah, lama dikit, tapi tetep sampe. Mau cepet ya POS lah, tapi rada mahal.
Poin yang paling mengecewakan adalah nama penerimanya. Tidak dikirim ke rumah saya kok bisa namanya disamakan sama nama di alamatnya? Harusnya kan kaya JNE donk, yang nerima bukan yang dituju, tapi dikasih keterangan, penerimanya dia. Sampai saat ini saya enggak tau siapa yang nerima paket saya.

Demikian

Demikian sekelumit curhatan saya mengenai perpaketan. Sementara masih menunggu pihak kurir mengkonfirmasi. Btw, kalo jadi ilang paketnya diganti paling besar 10 kali biaya kirim, atau 120 ribu. Hasyem.

Update, barangnya dah sampe yg pake j**. Sampenya barusan. Sampe, tapi tetep kecewa. Kalo g sampe, kecewamya pake banget.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kunjungi Postingan Lainya